Categories
Berita

Polres Cianjur turunkan 300 personel amankan aksi ribuan buruh


Cianjur (ANTARA) – Polres Cianjur, Jawa Barat, mengerahkan 300 personel untuk mengamankan aksi unjuk rasa penolakan UU Cipta Kerja dari Aliansi Buruh Cianjur, bahkan dua kendaraan watter canon disiagakan di depan Kantor DPRD Cianjur.

Kepala bagian Operasi Polres Cianjur, AKP Muhammad Alan Haikel di Cianjur, Selasa mengatakan, pengamanan yang dilakukan pihaknya sebagai upaya mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan termasuk bentrok dan aksi anarkis selama aksi unjukrasa yang digelar di sejumlah titik.

“Kami menurunkan 300 orang anggota Polres Cianjur untuk menjaga keamanan demo penolakan UU Cipta Kerja yang berakhir di Kantor DPRD Cianjur. Ratusan anggota tersebut terdiri dari Brimob 30 orang, ditambah rekan-rekan dari Satpol PP dan Kodim beserta Dishub,” katanya.

Baca juga: Aksi buruh tolak Omnibus Law sempat padati Jalan Raya Bandung-Garut

Pengamanan tidak hanya difokuskan di Kantor DPRD, namun mulai dari Jalan Raya Bandung-Cianjur, tepatnya dimana terdapat puluhan pabrik dengan ribuan buruh yang ikut dalam aksi penolakan. Sesuai dengan izin yang diajukan pihaknya akan terus mengawal aksi penolakan UU Cipta Kerja secara damai.

Sementara ribuan buruh dan pekerja yang tergabung dalam Aliansi Buruh Cianjur, turun ke jalan untuk menolak pengesahan RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang, mereka menggelar aksi mogok kerja secara masal dan melumpuhkan semua kegiatan perusahaan.

Baca juga: Puluhan serikat buruh rencanakan mogok nasional tolak RUU Ciptaker

Ketua Serikat Pekerja Nasional (SPN) Cianjur, Hendra Malik, mengatakan seluruh buruh dan pekerja yang turun ke jalan terdiri dari lima serikat dengan tujuan menolak UU Cipta Kerja agar dihapus dan ditolak karena dinilai merugikan buruh.

Ia menjelaskan aksi mogok kerja tersebut akan dilaksanakan di seluruh wilayah di Indonesia karena UU Cipta Kerja jelas merugikan buruh se-Indonesia dan harus dicabut pemerintah.”Klaster ketenagakerjaan harus dicabut jangan masuk UU Cipta Kerja,” katanya.

Mereka juga menuntut beberapa poin harus dihapuskan dari UU Cipta Kerja seperti yang paling krusial soal status pekerja dan penghasilan pekerja. Mereka menilai penghasilan pekerja tidak diatur dalam UU tersebut, ditambah tidak ada pekerja tetap, hanya dibahas soal tenaga kontrak.

“Kami mendesak pemerintah dapat lebih memperhatikan pekerja dan buruh. Seharusnya undang-undang yang baru lebih baik daripada undang-undang sebelumnya, tapi UU Cipta Kerja, justru lebih buruk dan tidak berpihak pada buruh,” katanya.

Baca juga: Rapat Paripurna DPR setujui RUU Ciptaker menjadi UU

Baca juga: F-Demokrat tegaskan tolak RUU Ciptaker disetujui jadi UU

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Cianjur (ANTARA) – Polres Cianjur, Jawa Barat, mengerahkan 300 personel untuk mengamankan aksi unjuk rasa penolakan UU Cipta Kerja dari Aliansi Buruh Cianjur, bahkan dua kendaraan watter canon disiagakan di depan Kantor DPRD Cianjur.

Kepala bagian Operasi Polres Cianjur, AKP Muhammad Alan Haikel di Cianjur, Selasa mengatakan, pengamanan yang dilakukan pihaknya sebagai upaya mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan termasuk bentrok dan aksi anarkis selama aksi unjukrasa yang digelar di sejumlah titik.

“Kami menurunkan 300 orang anggota Polres Cianjur untuk menjaga keamanan demo penolakan UU Cipta Kerja yang berakhir di Kantor DPRD Cianjur. Ratusan anggota tersebut terdiri dari Brimob 30 orang, ditambah rekan-rekan dari Satpol PP dan Kodim beserta Dishub,” katanya.

Baca juga: Aksi buruh tolak Omnibus Law sempat padati Jalan Raya Bandung-Garut

Pengamanan tidak hanya difokuskan di Kantor DPRD, namun mulai dari Jalan Raya Bandung-Cianjur, tepatnya dimana terdapat puluhan pabrik dengan ribuan buruh yang ikut dalam aksi penolakan. Sesuai dengan izin yang diajukan pihaknya akan terus mengawal aksi penolakan UU Cipta Kerja secara damai.

Sementara ribuan buruh dan pekerja yang tergabung dalam Aliansi Buruh Cianjur, turun ke jalan untuk menolak pengesahan RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang, mereka menggelar aksi mogok kerja secara masal dan melumpuhkan semua kegiatan perusahaan.

Baca juga: Puluhan serikat buruh rencanakan mogok nasional tolak RUU Ciptaker

Ketua Serikat Pekerja Nasional (SPN) Cianjur, Hendra Malik, mengatakan seluruh buruh dan pekerja yang turun ke jalan terdiri dari lima serikat dengan tujuan menolak UU Cipta Kerja agar dihapus dan ditolak karena dinilai merugikan buruh.

Ia menjelaskan aksi mogok kerja tersebut akan dilaksanakan di seluruh wilayah di Indonesia karena UU Cipta Kerja jelas merugikan buruh se-Indonesia dan harus dicabut pemerintah.”Klaster ketenagakerjaan harus dicabut jangan masuk UU Cipta Kerja,” katanya.

Mereka juga menuntut beberapa poin harus dihapuskan dari UU Cipta Kerja seperti yang paling krusial soal status pekerja dan penghasilan pekerja. Mereka menilai penghasilan pekerja tidak diatur dalam UU tersebut, ditambah tidak ada pekerja tetap, hanya dibahas soal tenaga kontrak.

“Kami mendesak pemerintah dapat lebih memperhatikan pekerja dan buruh. Seharusnya undang-undang yang baru lebih baik daripada undang-undang sebelumnya, tapi UU Cipta Kerja, justru lebih buruk dan tidak berpihak pada buruh,” katanya.

Baca juga: Rapat Paripurna DPR setujui RUU Ciptaker menjadi UU

Baca juga: F-Demokrat tegaskan tolak RUU Ciptaker disetujui jadi UU

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020