Categories
Berita

Polisi tangkap 429 orang dari 3 hari aksi berujung rusuh di Bandung


Semuanya sudah dilakukan pemeriksaan kemudian kita lakukan pembinaan kepada mereka

Bandung (ANTARA) –

Polrestabes Bandung menangkap sebanyak 429 orang dari berbagai elemen yang diduga terlibat sebagai oknum perusuh setelah tiga hari aksi yang berujung rusuh di Gedung DPRD Jawa Barat.

 

Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya mengatakan ratusan orang yang diamankan itu terdiri dari elemen mahasiswa, pelajar, sipil, bahkan anak di bawah umur.

 

 

Dari seluruh orang yang ditangkap itu, 419 orang di antaranya dilakukan pembinaan. Kemudian, kata dia, sisanya masih dalam proses pemeriksaan terkait keterlibatan-nya dalam aksi kerusuhan.

 

“Nanti orang tuanya bisa mengambil anak-anak tersebut kemudian juga dari pihak sekolah baik itu dari kampus, SMA atau SMP bisa menjemput juga,” ujarnya.

 

Selain melakukan pembinaan, menurutnya pihak kepolisian juga melakukan tes cepat COVID-19 kepada seluruh orang yang ditangkap itu. Alhasil, 13 orang di antaranya diketahui reaktif COVID-19.

 

Selama tiga hari berturut-turut aksi massa yang digelar sejak Selasa (6/10), pada akhirnya berakhir dengan kerusuhan. Aksi itu digelar terkait penolakan sejumlah elemen mahasiswa dan buruh tentang pengesahan Omnibus Law UU Cipta Kerja.

 

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Semuanya sudah dilakukan pemeriksaan kemudian kita lakukan pembinaan kepada mereka

Bandung (ANTARA) –

Polrestabes Bandung menangkap sebanyak 429 orang dari berbagai elemen yang diduga terlibat sebagai oknum perusuh setelah tiga hari aksi yang berujung rusuh di Gedung DPRD Jawa Barat.

 

Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya mengatakan ratusan orang yang diamankan itu terdiri dari elemen mahasiswa, pelajar, sipil, bahkan anak di bawah umur.

 

 

Dari seluruh orang yang ditangkap itu, 419 orang di antaranya dilakukan pembinaan. Kemudian, kata dia, sisanya masih dalam proses pemeriksaan terkait keterlibatan-nya dalam aksi kerusuhan.

 

“Nanti orang tuanya bisa mengambil anak-anak tersebut kemudian juga dari pihak sekolah baik itu dari kampus, SMA atau SMP bisa menjemput juga,” ujarnya.

 

Selain melakukan pembinaan, menurutnya pihak kepolisian juga melakukan tes cepat COVID-19 kepada seluruh orang yang ditangkap itu. Alhasil, 13 orang di antaranya diketahui reaktif COVID-19.

 

Selama tiga hari berturut-turut aksi massa yang digelar sejak Selasa (6/10), pada akhirnya berakhir dengan kerusuhan. Aksi itu digelar terkait penolakan sejumlah elemen mahasiswa dan buruh tentang pengesahan Omnibus Law UU Cipta Kerja.

 

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020