Categories
Berita

Dolar relatif stabil ketika pasar menunggu berita stimulus AS


Kami baru saja melakukan konsolidasi. Saya pikir pasar saat ini kurang memiliki keyakinan jangka pendek, sebagian karena ketidakpastian tentang kebijakan fiskal AS, dan kepekaan terhadap cuitan presiden AS ini

New York (ANTARA) – Dolar AS sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), ketika para investor menunggu berita baru tentang apakah stimulus fiskal AS yang baru kemungkinan besar dalam waktu dekat.

Greenback telah digerogoti oleh ayunan sentimen risiko setelah Presiden AS Donald Trump pada Selasa (6/10) menghentikan negosiasi dengan Demokrat tentang paket ekonomi baru, tetapi kemudian mendorong persetujuan rancangan undang-undang stimulus yang lebih bertarget untuk mengimbangi kerusakan ekonomi akibat virus corona.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan pada Kamis (8/10) undang-undang untuk membantu perusahaan penerbangan bertahan dari dampak pandemi virus corona adalah masalah keamanan nasional dan hanya dapat bergerak melalui Kongres dengan jaminan bahwa anggota parlemen akan mengerjakan RUU bantuan yang lebih komprehensif.

“Kami baru saja melakukan konsolidasi. Saya pikir pasar saat ini kurang memiliki keyakinan jangka pendek, sebagian karena ketidakpastian tentang kebijakan fiskal AS, dan kepekaan terhadap cuitan presiden AS ini,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York. “Tidak ada berita baru yang dapat mengguncang berbagai hal.”

Indeks dolar sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di 93,60. Indeks telah jatuh dari tertinggi dua bulan di 94,75 pada 25 September, tetapi telah bertahan dalam kisaran ketat antara 93,33 dan 93,90 minggu ini.

Greenback sedikit berubah pada 105,99 yen Jepang, dan terhadap euro pada 1,1757 dolar.

Investor telah meningkatkan spekulasi bahwa calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden kemungkinan besar akan memenangkan pemilihan AS 3 November, dan bahwa Demokrat juga dapat memenangkan Senat.

Kemenangan Demokrat akan membuat stimulus fiskal yang lebih besar lebih mungkin terjadi, yang akan melemahkan mata uang AS.

“Secara keseluruhan, investor tampaknya lebih fokus pada peningkatan peluang kemenangan Biden dan apa yang mungkin menyiratkan paket stimulus setelah pemilihan,” kata Marshall Gittler, kepala penelitian investasi di BDSwiss.

Dolar Selandia Baru melemah sebanyak setengah persen setelah pejabat bank sentral kembali mengisyaratkan bahwa suku bunga negatif mungkin terjadi. Mata uang kiwi pulih kemudian pada Kamis (8/10/2020) dan terakhir naik 0,05 persen pada 0,6582 dolar.

Sterling stabil karena prospek kesepakatan Brexit tampaknya membaik, dengan Inggris memberinya peluang keberhasilan 66 persen. Pound terakhir menguat 0,12 persen pada 1,2934 dolar.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Kami baru saja melakukan konsolidasi. Saya pikir pasar saat ini kurang memiliki keyakinan jangka pendek, sebagian karena ketidakpastian tentang kebijakan fiskal AS, dan kepekaan terhadap cuitan presiden AS ini

New York (ANTARA) – Dolar AS sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), ketika para investor menunggu berita baru tentang apakah stimulus fiskal AS yang baru kemungkinan besar dalam waktu dekat.

Greenback telah digerogoti oleh ayunan sentimen risiko setelah Presiden AS Donald Trump pada Selasa (6/10) menghentikan negosiasi dengan Demokrat tentang paket ekonomi baru, tetapi kemudian mendorong persetujuan rancangan undang-undang stimulus yang lebih bertarget untuk mengimbangi kerusakan ekonomi akibat virus corona.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan pada Kamis (8/10) undang-undang untuk membantu perusahaan penerbangan bertahan dari dampak pandemi virus corona adalah masalah keamanan nasional dan hanya dapat bergerak melalui Kongres dengan jaminan bahwa anggota parlemen akan mengerjakan RUU bantuan yang lebih komprehensif.

“Kami baru saja melakukan konsolidasi. Saya pikir pasar saat ini kurang memiliki keyakinan jangka pendek, sebagian karena ketidakpastian tentang kebijakan fiskal AS, dan kepekaan terhadap cuitan presiden AS ini,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York. “Tidak ada berita baru yang dapat mengguncang berbagai hal.”

Indeks dolar sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di 93,60. Indeks telah jatuh dari tertinggi dua bulan di 94,75 pada 25 September, tetapi telah bertahan dalam kisaran ketat antara 93,33 dan 93,90 minggu ini.

Greenback sedikit berubah pada 105,99 yen Jepang, dan terhadap euro pada 1,1757 dolar.

Investor telah meningkatkan spekulasi bahwa calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden kemungkinan besar akan memenangkan pemilihan AS 3 November, dan bahwa Demokrat juga dapat memenangkan Senat.

Kemenangan Demokrat akan membuat stimulus fiskal yang lebih besar lebih mungkin terjadi, yang akan melemahkan mata uang AS.

“Secara keseluruhan, investor tampaknya lebih fokus pada peningkatan peluang kemenangan Biden dan apa yang mungkin menyiratkan paket stimulus setelah pemilihan,” kata Marshall Gittler, kepala penelitian investasi di BDSwiss.

Dolar Selandia Baru melemah sebanyak setengah persen setelah pejabat bank sentral kembali mengisyaratkan bahwa suku bunga negatif mungkin terjadi. Mata uang kiwi pulih kemudian pada Kamis (8/10/2020) dan terakhir naik 0,05 persen pada 0,6582 dolar.

Sterling stabil karena prospek kesepakatan Brexit tampaknya membaik, dengan Inggris memberinya peluang keberhasilan 66 persen. Pound terakhir menguat 0,12 persen pada 1,2934 dolar.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020