Categories
Berita

Aturan COVID-19 diabaikan, Moskow akan terapkan kembali tindakan tegas


Saya berharap langkah-langkah ini akan cukup untuk menghentikan pertumbuhan tingkat infeksi dan kami tidak perlu mengambil tindakan yang lebih parah

Moskow (ANTARA) – Otoritas Moskow akan memberlakukan kembali tindakan tegas jika 13 juta populasinya mengabaikan aturan perlindungan COVID-19, kata wali kota Rusia Sergei Sobyanin pada Kamis setelah ibu kota Rusia mulai mencatat peningkatan kasus infeksi harian.

Moskow, pusat wabah virus corona Rusia awal tahun ini, mencatat 2.424 kasus baru dalam semalam, naik dari di bawah 700 dalam kasus harian baru pada awal September.

Dalam upaya untuk mengekang lonjakan infeksi baru-baru ini, Sobyanin sebelumnya memerintahkan untuk memperpanjang liburan sekolah yang akan datang seminggu dan menyarankan siapa pun dengan masalah kesehatan kronis atau mereka yang berusia di atas 65 tahun untuk tinggal di rumah.

Pada hari Kamis, ia memerintahkan pimpinan perusahaan untuk menyuruh setidaknya 30 persen staf mereka untuk bekerja dari jarak jauh mulai 5 Oktober.

Baca juga: Rusia jual ratusan juta dosis vaksin COVID-19 ke India
Baca juga: Rusia rekrut 55.000 relawan untuk uji klinis Sputnik V

Sobyanin mengatakan pasien rawat inap dengan COVID-19 meningkat di Moskow sekitar 5.000 orang per minggu dan bahwa bagian dari anak-anak di antara orang sakit di kota itu meningkat di atas 19 persen untuk pertama kalinya.

“Saya berharap langkah-langkah ini akan cukup untuk menghentikan pertumbuhan tingkat infeksi dan kami tidak perlu mengambil tindakan yang lebih parah,” kata Sobyanin. Ada pengecualian untuk petugas kesehatan dan karyawan sektor pertahanan.

“Tetapi jika kita mengabaikan semua tindakan ini, maka kemungkinan bahwa kita harus mengambil tindakan tegas sangat tinggi,” kata Sobyanin seperti dikutip kantor berita TASS Kamis malam.

Moskow menutup semua tempat umum termasuk taman dan kafe, kecuali untuk pengiriman, pada akhir Maret, dengan polisi berpatroli di jalan-jalan mencari siapa yang melanggar aturan.

Pembatasan dikurangi mulai pertengahan Juni. Negara itu secara keseluruhan melaporkan 8.945 kasus virus corona baru pada hari Kamis, hitungan harian tertinggi sejak 12 Juni, mendorong total nasional menjadi 1.185.231, tertinggi keempat di dunia.

Pihak berwenang mengatakan 169 orang telah tewas secara nasional dalam 24 jam terakhir, sehingga jumlah kematian resmi menjadi 20.891.

Rusia sejauh ini telah mengembangkan dua vaksin anti virus corona, Sputnik V yang didukung oleh Dana Investasi Langsung Rusia dan satu lagi yang dikembangkan oleh Institut Vektor Siberia, dengan uji coba terakhir untuk keduanya belum selesai.

Sobyanin mengatakan pada Kamis, Moskow berharap mendapatkan pasokan besar vaksin anti virus pada November-Desember yang dapat menyelesaikan masalah terkait pandemi.

Baca juga: Moskow perpanjang libur sekolah terkait virus corona
Baca juga: Rusia akan kirim obat COVID-19 Avifavir ke 17 negara lagi

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Source link

Saya berharap langkah-langkah ini akan cukup untuk menghentikan pertumbuhan tingkat infeksi dan kami tidak perlu mengambil tindakan yang lebih parah

Moskow (ANTARA) – Otoritas Moskow akan memberlakukan kembali tindakan tegas jika 13 juta populasinya mengabaikan aturan perlindungan COVID-19, kata wali kota Rusia Sergei Sobyanin pada Kamis setelah ibu kota Rusia mulai mencatat peningkatan kasus infeksi harian.

Moskow, pusat wabah virus corona Rusia awal tahun ini, mencatat 2.424 kasus baru dalam semalam, naik dari di bawah 700 dalam kasus harian baru pada awal September.

Dalam upaya untuk mengekang lonjakan infeksi baru-baru ini, Sobyanin sebelumnya memerintahkan untuk memperpanjang liburan sekolah yang akan datang seminggu dan menyarankan siapa pun dengan masalah kesehatan kronis atau mereka yang berusia di atas 65 tahun untuk tinggal di rumah.

Pada hari Kamis, ia memerintahkan pimpinan perusahaan untuk menyuruh setidaknya 30 persen staf mereka untuk bekerja dari jarak jauh mulai 5 Oktober.

Baca juga: Rusia jual ratusan juta dosis vaksin COVID-19 ke India
Baca juga: Rusia rekrut 55.000 relawan untuk uji klinis Sputnik V

Sobyanin mengatakan pasien rawat inap dengan COVID-19 meningkat di Moskow sekitar 5.000 orang per minggu dan bahwa bagian dari anak-anak di antara orang sakit di kota itu meningkat di atas 19 persen untuk pertama kalinya.

“Saya berharap langkah-langkah ini akan cukup untuk menghentikan pertumbuhan tingkat infeksi dan kami tidak perlu mengambil tindakan yang lebih parah,” kata Sobyanin. Ada pengecualian untuk petugas kesehatan dan karyawan sektor pertahanan.

“Tetapi jika kita mengabaikan semua tindakan ini, maka kemungkinan bahwa kita harus mengambil tindakan tegas sangat tinggi,” kata Sobyanin seperti dikutip kantor berita TASS Kamis malam.

Moskow menutup semua tempat umum termasuk taman dan kafe, kecuali untuk pengiriman, pada akhir Maret, dengan polisi berpatroli di jalan-jalan mencari siapa yang melanggar aturan.

Pembatasan dikurangi mulai pertengahan Juni. Negara itu secara keseluruhan melaporkan 8.945 kasus virus corona baru pada hari Kamis, hitungan harian tertinggi sejak 12 Juni, mendorong total nasional menjadi 1.185.231, tertinggi keempat di dunia.

Pihak berwenang mengatakan 169 orang telah tewas secara nasional dalam 24 jam terakhir, sehingga jumlah kematian resmi menjadi 20.891.

Rusia sejauh ini telah mengembangkan dua vaksin anti virus corona, Sputnik V yang didukung oleh Dana Investasi Langsung Rusia dan satu lagi yang dikembangkan oleh Institut Vektor Siberia, dengan uji coba terakhir untuk keduanya belum selesai.

Sobyanin mengatakan pada Kamis, Moskow berharap mendapatkan pasokan besar vaksin anti virus pada November-Desember yang dapat menyelesaikan masalah terkait pandemi.

Baca juga: Moskow perpanjang libur sekolah terkait virus corona
Baca juga: Rusia akan kirim obat COVID-19 Avifavir ke 17 negara lagi

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020